Mudik lagi, ayo mudik lagi…

image

Tidak terasa kita sudah memasuki 3/4 bulan puasa yang artinya sebentar lagi umat muslim akan merayakan Hari Raya Idul Fitri Tahun 2016 / 1437 H.

Menjelang Hari Raya Idul Fitri banyak orang sibuk mempersiapkan segala sesuatu untuk menyambut datangnya hari kemenangan itu. Mulai dari membersihkan rumah, mempersiapkan kue, hunting baju baru dan lainnya.

Untuk saya sendiri sudah 3 lebaran ini memakai baju koko yang sama karena pertimbangan baju koko yang lama masih bagus, bersih, layak pakai, ukurannya masih muat dan yang terpenting bisa menghemat uang belanja. 🙂

Mudik menjelang akhir ramadhan dan lebaran sudah menjadi tradisi unik yang hanya ada di negeri kita Indonesia. Para perantau akan berbondong-bondong pulang ke kampung halaman memanfaatkan libur lebaran untuk mencari berkah dengan saling bersilaturahmi dengan keluarga, tetangga dan sahabat.

image

Sebagai anak rantau setiap tahun saya selalu menggunakan momen lebaran untuk pulang mudik ke kampung halaman. Mudik di hari lebaran adalah saat dimana saya bisa bertemu dan bersilaturahmi dengan keluarga, saudara, tetangga juga teman-teman yang sebagian besar merantau bekerja yang hanya bisa bertemu dan berkumpul pada saat momen lebaran seperti ini.  

Seperti juga di tahun ini, persiapan mudik lebaran sudah mulai dilakukan.  Kamis, 30 Juni 2016 menjadi pilihan hari mudik tahun ini.

Mudik kali ini saya memilih menggunakan tranportasi pesawat dan kereta api. Pesawat untuk perjalanan dari Bangka ke Jakarta dan kereta api untuk perjalanan ke Jakarta – Jogja. Pertimbangannya lagi-lagi untuk penghematan biaya karena mahalnya tiket pesawat Bangka-Jakarta-Jogja dan bebas macet tentunya. 🙂

Semoga mudik tahun ini berjalan aman dan lancar.
Gunungkidul aku pulaaaang…

(ipg)

25 Juni 2016 at 2:53 pm Tinggalkan komentar

Nostalgia Ceria Bermain Layang – Layang

image

Teet.. teett.. suara alarm tanda pulang kerja telah berbunyi, walau terdengar agak sember disore itu tapi itulah suara yang paling ditunggu oleh seorang karyawan seperti saya. Segera kukemasi barang dan bersiap pulang ke tempat kost.

Sepeda motor berjalan santai menyusuri jalan pinggiran kota. Sore itu langit terlihat cerah, semilir angin terasa sejuk menembus jacket hitamku. Tiba-tiba didepan terlihat beberapa anak sedang berlarian sambil kepalanya menengadah keatas sepertinya sedang berlomba mengejar sesuatu. Ternyata anak-anak tersebut sedang mengejar layang-layang putus. Mereka berlarian kesana kemari mengikuti arah layangan yang terbawa angin tanpa memperdulikan lalu-lalang kendaraan yang melintas.

Langsung saja kupelankan laju sepeda motor. Tentu saja ini berbahaya bagi mereka tetapi yang namanya anak-anak bila telah asik dalam dunianya kadang susah untuk dibilangin. Kalau sudah dalam situasi seperti ini kitalah yang harus dituntut lebih berhati-hati.

Melihat tingkah polah mereka saya jadi teringat masa kecil saat bermain layang-layang. Bermain layang-layang juga mengenal musim. Musim bermain layang-layang biasanya terjadi pada saat musim kemarau dimana tidak ada hujan dan angin yang cukup kencang sehingga memudahkan untuk menerbangkan layang-layang.

Dulu ada 3 cara saya untuk dapat memiliki layang-layang, yaitu :
1. Membeli di toko
2. Mendapatkan gratis dari hasil mengejar layangan putus
3. Membuat layangan sendiri

Karena saat itu uang jajan sekolah yang terbatas dan selalu habis buat jajan di sekolah maka biasanya saya mendapatkan layang-layang dari hasil mengejar layangan putus.

image

Di saat musim layangan, mengejar layang-layang putus sudah menjadi kegiatan rutin selepas pulang sekolah. Tanpa mengenal lelah, lapar dan kulit yang menghitam kita berlarian berlomba demi mendapatkan sebuah layang-layang.

Untuk anak yang kalah dalam tinggi badan biasanya menggunakan strategi dengan membawa ranting atau bambu panjang agar menang dalam perebutan layangan.

Beradu layang-layang juga tidak kalah mengasikkan. Berbekal sebuah layangan dan benang gelasan yang tajam, di sore hari saya biasanya beradu layangan di lapangan “Tribrata” (sekarang kompleks pasar Besole Baleharjo). Dulu merk andalan yang sering saya gunakan adalah layangan “cipacing” (dan ternyata itu adalah nama sebuah desa pengrajin layang-layang di Jawa Barat) juga benang gelasan cap “gajah” dan “kampak” karena terbukti sering menang dalam beradu.

Ada trik-trik sendiri dalam beradu layangan. Benang gelasan yang tajam, layangan yang stabil dan kelihaian dalam tarik ulur benang menjadi kunci kemenangan. Bila benang dipasaran dirasa kurang tajam biasanya kita membuat benang gelasan sendiri dengan menambah bubuk kaca halus agar lebih tajam tetapi resikonya bila kita tidak hati-hati jari kita bisa tergores. Ada juga yang mengaitkan pisau silet di ujung benang dengan harapan bila benang lawan mengenai pisau silet tersebut bisa langsung putus. Ada rasa kebangaan sendiri bila kita menang dalam adu layangan apalagi bila lawan kita lebih dewasa dalam umur. 🙂

Saat ini ruang terbuka untuk bermain layang-layang sudah terbatas khususnya di kota-kota besar. Ruang terbuka yang biasanya digunakan anak-anak bermain sudah hilang digantikan dengan gedung-gedung bertingkat yang berdiri angkuh merebut kecerian mereka.

Anak-anak sudah mulai kesulitan menemukan ruang bermain sehingga tidak sedikit untuk memilih jalanan sebagai gantinya. Tentu ini sangat berbahaya bagi mereka tetapi memang tidak ada pilihan lain.

image

Semoga pemerintah dan masyarakat peka dalam hal ini bahwa anak-anak juga memiliki hak untuk bermain. Mereka membutuhkan ruang terbuka untuk bisa bermain dan menikmati masa-masa indah anak-anak yang akan menjadi bekal mereka dikemudian hari.

(ipg)

31 Januari 2015 at 3:57 am 5 komentar

Menanti Senja Embung Nglanggeran

image

Waktu menunjukkan pukul 15:00 wib, mendung tipis masih saja bergelayut diatas langit sore itu. Hari itu minggu pertama diawal tahun 2015 saya bersama keluarga berencana pergi main ke Embung Nglanggeran.

Sejak diresmikan oleh Gubernur D.I. Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X pada tanggal 19 Februari 2013 lalu saya memang belum  pernah sekalipun pergi ke tempat itu.

Mengunjungi Embung Nglanggeran sebenarnya sudah saya rencanakan pada liburan lebaran tahun 2014 kemarin, tetapi apa daya saat itu belum kesampaian karena keterbatasan waktu liburan sehingga terpaksa niatan itu tertunda.

Kami berangkat dari Wonosari dengan mengambil rute : Siyono-Gading-pertigaan Sambipitu ke kanan kemudian kekiri menuju Nglanggeran. Rute tersebut adalah rute terdekat bila kita berangkat dari Wonosari.

Tiba dipintu gerbang masuk embung, jalan aspal mulus berganti dengan jalan berbatu. Tidak lama setelah itu kita akan melewati pos restribusi. Tiket masuk dipatok Rp. 5000 per orang, itu sudah termasuk biaya parkir kendaraan. Sekitar kurang lebih 500 m dari pos restribusi tibalah kami di plataran parkir Embung Nglanggeran yang tergolong luas.

Untuk sampai di embung, kita masih harus menaiki beberapa anak tangga menuju keatas. Sampai diatas ternyata pengunjungnya sudah lumayan banyak.

Embung ini tidak terlalu luas. Embung dikelilingi jalan setapak yang dibatasi pagar besi. Disekeliling embung juga terdapat lampu unik sebagai penerang dimalam hari. Ada juga beberapa gazebo yang disediakan pengelola sebagai tempat beristirahat.

Kami memilih gazebo paling atas untuk beristirahat. Dari atas sini kita dapat memandang luas hijau daratan yang membentang seolah tanpa batas, satu satunya yang menjadi batasan hanya kemampuan jangkauan optik mata kita. Indah.

Embung Nglanggeran sendiri adalah danau buatan yang terletak di atas bukit di Padukuhan Nglanggeran Wetan, Desa Nglanggeran, Kecamatan Patuk, Kabupaten Gunungkidul Yogyakarta. Koordinat GPS nya S7°50’50.0″ E110°32’48.0″.

Fungsi utama embung itu sebenarnya adalah sebagai tempat penampungan air untuk pengairan kebun buah milik masyarakat yang berada dibawahnya. Lokasi embung yang berada diatas bukit dan berdekatan dengan Gunung Api Purba Nglanggeran menjadikan embung memiliki pemandangan yang indah sehingga menjadi modal tersendiri untuk dapat dijual sebagai tempat wisata.

Pengelola tempat ini tergolong komunikatif terhadap pengunjung yang secara kontinyu menginformasikan sejarah asal usul dan kondisi embung melalui pengeras suara.

Senja telah tiba. Para pengunjung yang didominasi anak muda mulai menyiapkan kameranya untuk mengabadikan momen senja yang sebentar lagi datang. Terlihat beberapa pasang anak muda sedang asik berpose mencari spot yang diinginkan.

Foto backlight berlatar belakang sunset Embung Nglanggeran memang sudah terlalu  mainstream bagi para pemburu senja di tempat ini.

Senja di Embung Nglanggeran memang begitu menggoda, burat cahaya keemasan terlihat begitu indah di batas barat cakrawala mengantar sang surya pulang keperaduan. Embung ini merupakan spot sempurna untuk menikmati sunset di Jogja.

image

image

image

image

image

Hari semakin sore, pengunjung embung bukannya berkurang tetapi malah semakin bertambah. Disaat mereka asik menikmati senja dengan cara mereka, kami memutuskan untuk pulang.

-ipg

18 Januari 2015 at 3:24 am 2 komentar

Pos-pos Lebih Lama


Arsip

Tulisan Terakhir

Statistik pengunjung

  • 55.753 hits

Mengenai anda

IP

tweet terbaru

  • RT @infoBMKG: #Gempa Mag:7.3 SR, 15-Dec-17 23:47:57 WIB, Lok:8.03 LS,108.04 BT (43 km BaratDaya KAB-TASIKMALAYA-JABAR), Kedlmn:105 Km #BMKGsekitar 2 years ago
  • RT @InfoHumasBMKG: Peringatan Dini Tsunami di JABAR,DIY,JATENG, Gempa Mag:7.3SR, 15-Dec-17 23:47:57WIB, Lok:8.03LS,108.04BT,Kdlmn:105Km::BM…sekitar 2 years ago
  • RT @infoBMKG: #Gempa Mag:7.3 SR, 15/12/2017 23:47:57 (Pusat gempa di laut 74 km barat daya Kawalu), Kedlmn:105 Km Dirasakan (MMI) II-III Ja…sekitar 2 years ago

%d blogger menyukai ini: